Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Tata Cara Wudhu yang Benar Sesuai dengan Tuntunan Rasulullah

Sebagai ummat muslim, wudhu menjadi hal yang wajib dilakukan secara benar, karena wudhu merupakan menjadi salah satu syarat sah shalat. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui tata cara wudhu yang benar sesuai dengan tuntutan syariat Islam.

tata cara wudhu yang benar sesuai tuntunan rasulullah


Pengertian Wudhu

Wudhu merupakan salah satu bentuk atau cara membersihkan diri dari kotoran atau hadas kecil. Dengan berwudhu, ummat muslim dalam keadaan suci saat melaksanakan ibadah shalat.

Hukum Wudhu

Ada 2 hukum wudhu, yaitu wajib dan sunah, berikut penjelasannya.

1. Wajib

Berwudhu merupakan hal wajib yang harus dilakukan oleh ummat muslim, ketika hendak melakukan ibadah shalat, membaca Al-qur'an, dan thawaf di ka'bah.

2. Sunah

Wudhu bersifat sunnah apabila akan mengerjakan hal-hal seperti

  1. Mengulangi wudu untuk tiap shalat
  2. Selalu tampil dengan wudhu (menjaga wudhu)
  3. Ketika hendak tidur
  4. Dalam keadaan junub
  5. Sebelum mandi wajib
  6. Ketika hendak mengulangi hubungan badan
  7. Ketika marah
  8. Ketika melantunkan adzan dan iqamat
  9. Ketika ziarah ke makam Nabi Muhammad SAW
  10. Menyentuh kitab-kitab syar'i

Syarat Wudhu

Adapun syarat-syarat untuk berwudhu diantaranya adalah.

  1. Beragama Islam
  2. Tidak berhadas besar
  3. Niat
  4. Air yang digunakan harus thohur (suci dan mensucikan)
  5. Tamyiz, yakni apabila seseorang sudah dapat membedakan antara baik dan buruk.
  6. Menghilangkan atau membersihkan hal-hal yang bisa mengahalangi sampainya air ke kulit.
  7. Memasuki waktu ibadah yang mensyaratkan harus berwudhu, terutama bagi perempuan yang memperoleh istihadhah

Sunah Wudhu

Berikut ini sunah-sunah wudhu yang biasa dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW.

  1. Bersiwak
  2. Mencuci kedua tangan sampai sebatas pergelangan tangan sebelum berwudhu
  3. Mencuci anggota-anggota wudhu sebanyak 3 kali, kecuali pada bagian kepala hanya sekali
  4. Menyela-nyela jenggot yang tebal
  5. Menyela-nyela jari-jari tangan dan kaki
  6. Menyeka (dalk)
  7. Mendahulukan anggota tubuh bagian kanan dibandingkan anggota tubuh bagian kiri
  8. Berdoa setelah berwudu.
  9. Menggunakan air dengan dengan hemat.

Adapun sunah-sunah wudhu yang terkadang dilakukan oleh Nabi Muhammad di sela-sela rukun wudu adalah:

  1. Membaca basmalah pada awal berwudu.
  2. Membasuh kedua telapak tangan sampai sebatas pergelangan tangan.
  3. Berkumur-kumur.
  4. Membasuh lubang hidung.
  5. Menyapu (membasuh) seluruh kepala.
  6. Mendahulukan anggota tubuh bagian kanan dibandingkan anggota tubuh bagian kiri.
  7. Mengusap daun dan rongga telinga.
  8. Mencuci anggota-anggota wudhu sebanyak 3 kali
  9. Membasuh sela-sela jari tangan dan jari kaki.
  10. Membaca doa setelah berwudu.

Rukun Wudhu

Ada 6 Rukub atau fardhu wudhu yang harus terpenuhi, diantaranya adalah:

  1. Berniat
  2. Membasuh muka
  3. Membasuh kedua tangan hingga siku
  4. Mengusap sebagian kepala
  5. Membasuh kedua kaki sampai mata kaki
  6. dan tertib

Tata Cara Wudhu

tata cara wudhu


Berikut cara berwudhu yang benar sesuai dengan tuntunan Rasulullah.

1. Membaca niat wudhu

نَوَيْتُ الْوُضُوْءَ لِرَفْعِ الْحَدَثِ اْلاَصْغَرِ فَرْضًا لِلّٰهِ تَعَالٰى

Nawaitul wudhuu-a liraf'll hadatsil ashghari fardhal lilaahi ta'aalaa

Artinya : "Saya niat berwudhu untuk menghilangkan hadast kecil fardu karena Allah".

2. Membasuh telapak tangan hingga ke sela-sela jari sebanyak 3 kali

3. Berkumur sebanyak 3 kali

4. Membersihkan lubang hidung sebanyak 3 kali. 

5. Membasuh wajah dengan menggunakan air

6. Membasuh kedua tangan hingga siku dimulai dari tangan kanan.

7. Mengusap kepala sebanyak 3 kali.

8. Mengusap kedua telinga.

9. Membasuh kedua kaki sebanyak 3 kali hingga mata kaki dimulai dari kaki kanan.

10. Berdoa setelah wudhu

اَشْهَدُ اَنْ لَااِلٰهَ اِلَّااللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًاعَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللّٰهُمَّ اجْعَلْنِىْ مِنَ التَّوَّابِيْنَ وَاجْعَلْنِىْ مِنَ الْمُتَطَهِّرِيْنَ، وَجْعَلْنِيْ مِنْ عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ

Asyhadu allâ ilâha illallâhu wahdahû lâ syarîka lahu wa asyhadu anna muhammadan 'abduhû wa rasûluhû, allâhummaj'alnî minat tawwâbîna waj'alnii minal mutathahhirîna.

Artinya: "Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah hamba dan utusan Allah. Ya Allah, jadikanlah aku termasuk dalam golongan orang-orang yang bertobat dan jadikanlah aku termasuk dalam golongan orang-orang yang bersuci (shalih)."

Pembatal Wudhu

Ada 4 hal yang dapat membatalkan wudhu, yaitu:

  1. Keluar sesuatu dari 2 lubang, yakni dubur dan qubul, seperti buang air kecil atau besar, serta kentut.
  2. Hilang akal sebab pingsan, mabuk, tidur nyenyak, dan gila
  3. Bersentuhan antara laki-laki dan perempuan yang bukan mahram tanpa penghalang (kain).
  4. Menyentuh kemaluan tanpa penghalang

Wallahu A'lam Bish-showab

Referensi:

Dilansir dari berbagai sumber

Pijaria
Pijaria Merupakan blog referensi edukasi dan informasi

Posting Komentar untuk "Tata Cara Wudhu yang Benar Sesuai dengan Tuntunan Rasulullah"